.

Karakoram Highway semula oleh motosikal

POSTED BY Yamin Vong ON 26 oktober 2018

Mempunyai makan malam kira-kira empat bulan lalu di mi Village Fishhead Kak Jin di Weld Quay, penang, kami mula berbual mengenai biasa "lelaki" perkara-perkara.

Joey aka TK Jong dan Lim Kak Jin mengenangkan pengembaraan basikal Mongolia mereka di mana Joey jatuh melalui lapisan ais namun berjaya melepaskan diri dari hipotermia.

Kemudian mereka mula bercakap mengenai perjalanan yang akan datang di North West Frontier Pakistan di sepanjang lebuh raya Karakorum dengan pemandangan K2, Nanga Parbat dan beberapa daripada tujuh puncak tertinggi di dunia.

Duduk dengan cara lima kaki dan menikmati mi kepala ikan dan menghirup sup kukus dengan lembut, Saya dapat mengenali beberapa kata-kata berair dalam semua perbincangan Hokkien.

Ia adalah perjalanan 10 hari pada bulan Oktober, kosnya RM8,800 termasuk penerbangan dan 30 kg bagasi, 150sewa motorsikal cc Suzuki, petrol, hotel, makanan, pemandu dan van sokongan. Perjalanan itu diatur oleh pelumba Alor Star, diketuai oleh pemilik basikal besar, Lim Chun Wei.

Sejak Jin dan Joey, mentor motosikal kepada banyak penunggang motosikal Pulau Pinang, pergi, dan Oktober adalah bulan percuma dan senang bagi saya, Saya bertanya adakah saya boleh menyertai.

“Cukup bayar deposit RM2,800 untuk tiket dan selesaikan selebihnya sebelum perjalanan,” Joey berkata.

Apa yang bermula sebagai kumpulan kecil membengkak 26 pada masa perjalanan bermula di Islamabad.

Selain itu, kebanyakan basikal berada dalam keadaan biasa basikal sewa, jadual perjalanan adalah mencabar bagi pejuang jalanan muda yang sukar tetapi terlalu menuntut untuk seorang senior berusia 63 tahun seperti saya.

Perjalanan hari pertama dari Islamabad ke Naran sejauh 280km dan rancangannya adalah untuk bangun pada pukul 5 pagi, sarapan pada pukul 6 pagi dan berbasikal dengan basikal pada jam 7 pagi untuk membuatnya untuk makan malam dan mendaftar masuk di Fir Crest Lodge di Naran sebelum malam.

Tetapi ternyata, kami tiba di Islamabad pada waktu malam, Ia adalah 16 darjah C dan hujan renyai. Kami tidak dapat mengumpulkan basikal seperti yang dirancang untuk malam ketibaan.

jadi, perjalanan hari pertama kami bermula hampir dua jam lewat. Kemudian di satu persimpangan yang sangat penting di pinggiran Islamabad, Dato ’Wong ditinggalkan kerana salah komunikasi — dia berpendapat bahawa dia harus menunggu pelumba lain di persimpangan tetapi sebenarnya, dia adalah lelaki terakhir. Penyapu itu merindukannya.

Itu memakan masa lebih kurang satu jam, menghabiskan masa dengan senang di kafe di bukit yang indah, sementara menunggunya diselamatkan oleh ketua pelancongan Pakistan kami, Ali Anwar Khan dan pasukannya dari Golden Peak Tours. Kelewatan bertambah dan kami hanya makan tengah hari di Balakot pada pukul 5 petang.

Kami mempunyai yang lain 81 km ke perhentian malam kami di Naran, dan itu adalah perhentian malam yang nyata kerana itu 81 km mengambil masa lebih dari tiga jam dan kami terpaksa menunggang dalam kegelapan, di jalan raya yang teruk, dengan kawanan domba berkongsi jalan. Dan selama ini, kami menaiki jalan bukit dengan titisan maut di tepi.

Hari kedua adalah sama - menunggang selama tiga jam dalam kegelapan untuk sampai ke Gilgit, 234 km sebelah utara dari Naran melalui Abbottabad, ibu kota kesesakan lalu lintas di Himalaya.

Sekali lagi, masanya sudah habis walaupun kita bangun 5 am, sarapan di 6 dan bangun pada pukul 7 pagi. Kami sampai ke Chilas untuk makan tengah hari pada jam 3 petang, dan pada waktu tiba di hotel PTDC di Gilgit, malam itu gelap. nasib baik, perjalanan darat diberkati oleh pemandangan yang megah termasuk pemandangan Nanga Parbat, dikatakan puncak tertinggi yang paling mematikan di dunia.

Program ini tidak mengikut jadual kerana beberapa bahagian di Lebuhraya Karakorum adalah tapak pembinaan Perbadanan Pembinaan Kejuruteraan Awam China. Terdapat juga bahagian yang merupakan tapak untuk pemulihan banjir dan projek pembinaan empangan oleh China Railway 17th Kumpulan Biro.

Izinkan saya memberitahu anda tentang makanan: Saya mendapat 1.7 kg. Kami mempunyai khariya kambing, naan panas segar dan chapattis. Kastard telur dan buah-buahan segar dengan kastard telur untuk pencuci mulut hampir setiap malam. Rebus ayam dan lentil setiap hari. Chai (teh yang dibancuh dengan susu segar mendidih) beberapa kali sehari.

anyway, selepas hari kedua menunggang hampir 12 jam dengan tiga jam pada malam berbahaya, nampaknya hari ketiga akan menjadi perjalanan yang lebih lama, dengan pertarungan malam lagi.

Pahlawan jalanan muda adalah permainan, tetapi Joey mencadangkan agar kita berehat sebentar dengan menaiki malam dan menaiki van sokongan, Toyota Hi Ace 14 tempat duduk. Joey sudah menunggang lembah Gilgit Gulmit sekitar empat tahun yang lalu. Pagi awal yang tidak digemari bukanlah idea untuk bercuti dan juga bukan untuk saya.

Yang paling penting, kami tidak mempunyai masa untuk "mencium bau mawar" seperti yang mereka katakan. Tuntutan kumpulan besar adalah tidak digalakkan untuk berhenti secara spontan di banyak tempat menarik.

Salah satu kelebihan percutian motosikal adalah membolehkan penunggang untuk terlibat dengan budaya tempatan, sama ada minum chai dan kebab atau membeli kesemak yang banyak, epal, pic dan makanan menarik lain pada musim.

anyway, pendeknya ialah kita merancang menunggang motosikal pada musim luruh depan di lembah Skardu, bahagian Pakistan di Jammu dan Kashmir.

  1. Kumpulan yang lebih kecil dari 4-6 pelumba
  2. Terbang ke Gilgit atau Skardu dan mulakan perjalanan dari sana dan bukannya bermula dari Lahore atau Islamabad.
  3. Waktu mula yang santai dari jam 9 pagi atau 10 pagi.
  4. Rancang untuk menunggang rata-rata lima jam sehari dengan banyak perhentian “bila anda suka” dan waktu ketibaan siang di destinasi

Saya menjalani pengembaraan yang hebat di Pakistan dan terima kasih kepada pasukan:

 

  1. Lim Chun Wei, Ketua
  2. Xin Han, timbalan
  3. Steven Tan
  4. Hong, Pemimpin pelancongan Pulau Pinang
  5. Nick, Langkawi
  6. Mike Sak
  7. Lee Chee Ong
  8. Lim Kak Jin
  9. Wong Kin Heng
  10. Leong Kok Sen
  11. Chan Swee Teik
  12. TK Muda
  13. Khor Teik Leong
  14. Ong Hock Keong
  15. Michael Ong, KL
  16. Tan Tat Kin
  17. Cheong Yit Ming
  18. Lee Jia Hin
  19. Suara Singh
  20. Chow Kok Fai
  21. Daniel Hiew
  22. Keith Scully
  23. Mohamed Razeef
  24. Tan Woei Chunn
  25. Chew Teik San
  26. Lee Yew Chong
  27. Low Poh Beng

 

Sebutan khas:

Pemandu Pelancong Pakistan:

Ali Anwar Khan, lelaki utama kami dan pemilik Golden Peak Tours. Dia berpengetahuan, mesra, adalah pelumba yang sukar, dan tahu bagaimana bertutur dalam bahasa Inggeris agar orang Hokki dapat memahami. www.goldenpeaktours.com.pk

 

Pemandu Toyota Hi-Ace kami, Ali Haider. Dia berhati-hati dengan kenderaannya dan setelah menuruni Jalan Raya Korakorum dan kasut brek menyerah, dia memandu van ke tempat yang selamat dan memasang set segar di ladang.

 

Mekanik kami, Addeen, 18 tahun, yang terpaksa memperbaiki motosikal di ladang, dan siapa yang terpaksa menunggang basikal ketika saya memutuskan untuk berehat pada hari ketiga.

 

 

 

Diary READ MORE

maaf, tiada kiriman yang sepadan dengan kriteria anda.